Menkeu dukung peningkatan SDM untuk penguatan Unicorn

Jakarta, 18/2 (Antara) – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mendukung adanya peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) untuk mendorong penguatan perusahaan startup lokal yang sudah memiliki valuasi nilai hingga satu miliar dolar AS atau Unicorn.

“Kita makin meningkatkan kapasitas SDM dengan suatu kurikulum yang mampu membuat mereka menjadi pionir inovatif,” kata Sri Mulyani di Jakarta, Senin.

Sri Mulyani menjelaskan investasi SDM ini dapat dilakukan dengan memberikan dukungan untuk pembenahan pendidikan vokasi maupun kepada universitas agar kehidupan riset dan pengembangan dalam teknologi informasi dapat menghasilkan inovasi yang berguna.

“Kita sudah merintis bersama-sama kemenristek dikti, bagaimana mengidentifikasi jumlah anggaran riset dan siapa yang melakukan. Dari karakter riset tersebut, kita bisa melakukan pemihakan belanja, termasuk memikirkan ‘endowment fund’ dalam bidang riset dan pengembangan,” ujarnya.

Selain itu, pembangunan infrastruktur seperti proyek Palapa Ring juga diperlukan untuk mendukung konektivitas ekonomi digital di kawasan Indonesia tengah dan timur agar perusahaan rintisan (startup) lokal tidak hanya terkonsentrasi di wilayah Jawa.

“Kita membangun ini menggunakan skema KPBU, karena kalau mengandalkan anggaran, tidak akan cukup cepat sesuai dengan prioritas kebutuhan. Makanya kita bisa mempercepat pengadaan satelit agar konektivitas bisa dilakukan hingga kabupaten dan desa,” katanya.

Upaya lain yang dilakukan untuk mendorong penguatan Unicorn adalah mencari skema yang tepat terkait dengan perpajakan agar sesuai kondisi terkini dan tidak menganggu kelangsungan usaha dari industri e-commerce.

“Dalam hal ini kita bersama-sama dengan industri, pelaku Unicornnya sendiri, untuk bisa melihat sebetulnya kebutuhannya seperti apa. Dari sisi fasilitas dan dukungan, bagimana bentuk yang dibutuhkan,” ujar mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini.

Sebelumnya, isu mengenai Unicorn mengemuka dalam debat capres putaran kedua, ketika calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo menanyakan upaya untuk mengembangkan perusahaan startup lokal, kepada calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto.

Isu ini juga timbul hampir bersamaan dengan cuitan pendiri Bukalapak Achmad Zaky di media sosial yang mengeluhkan kurangnya dana riset dan pengembangan di Indonesia untuk mendukung penguatan perusahaan startup lokal.

Baca juga: Asal mula istilah “unicorn” pada startup

Pewarta: Satyagraha
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019