Ketua Fed soroti “kesabaran” kebijakan moneter pada kesaksian di Kongres

Total aset Fed Reserve turun sekitar 310 miliar dolar AS sejak pertengahan tahun lalu dan saat ini hampir mencapai 4,0 triliun dolar AS

Washington (ANTARA News) – Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan kepada Kongres pada Selasa (26/2) dalam sebuah kesaksian bahwa bank sentral akan “mengambil pendekatan yang sabar” dalam menentukan perubahan mendatang dalam kebijakan moneter.

Bank sentral, kata Powell, akan “mengambil pendekatan yang sabar sehubungan dengan perubahan kebijakan di masa depan.” Dia mengatakan keputusan kebijakan “akan terus bergantung pada data dan akan mempertimbangkan informasi terbaru kondisi-kondisi ekonomi dan prospek yang berkembang.”

Dalam kesaksiannya kepada Komite Perbankan Senat, gubernur bank sentral mengatakan kisaran target saat ini untuk suku bunga federal fund pada 2,25 persen hingga 2,50 persen, menambahkan bahwa The Fed “akan memperhatikan perkembangan ekonomi dan keuangan global serta menilai implikasi mereka terhadap prospek.”

Powell juga berbicara tentang upaya The Fed untuk secara bertahap mengecilkan ukuran neracanya dengan mengurangi kepemilikan surat utang negara ITreasury) dan sekuritas-sekuritas badan.

“Total aset Fed Reserve turun sekitar 310 miliar dolar AS sejak pertengahan tahun lalu dan saat ini hampir mencapai 4,0 triliun dolar AS,” kata Powell.

“Dibandingkan dengan level puncaknya pada 2014, saldo cadangan bank dengan Federal Reserve telah menurun sekitar 1,2 triliun dolar AS, penurunan lebih dari 40 persen.”

Dia mengatakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), badan pembuat kebijakan The Fed, “sekarang dapat mengevaluasi waktu dan pendekatan yang tepat untuk mengakhiri surplus neraca.”

ya akan mencatat bahwa kami siap menyesuaikan rincian untuk menyelesaikan normalisasi neraca sehubungan dengan perkembangan ekonomi dan keuangan,” kata Powell, menambahkan bahwa dalam jangka panjang, ukuran neraca akan ditentukan oleh permintaan untuk kewajiban Federal Reserve seperti mata uang dan cadangan bank.

Berkenaan dengan kinerja keseluruhan ekonomi AS, Powell mengatakan kepada anggota parlemen bahwa produksi domestik bruto diperkirakan naik sedikit kurang dari 3,00 persen pada tahun 2018, dan bahwa inflasi harga konsumen secara keseluruhan diperkirakan 1,7 persen pada Desember, yang berada di bawah target The Fed sebesar 2,00 persen.

“Ekonomi tumbuh pada kecepatan yang kuat, pada keseimbangan, tahun lalu, serta lapangan kerja dan inflasi tetap dekat dengan tujuan undang-undang Federal Reserve tentang lapangan kerja maksimum dan harga yang stabil,” kata bank sentral.

Sementara mengatakan The Fed memandang kondisi-kondisi ekonomi saat ini sebagai sehat dan prospeknya baik, Powell juga memperingatkan “beberapa arus lintas dan sinyal yang saling bertentangan” selama beberapa bulan terakhir.

Di antara faktor-faktor ini adalah pasar keuangan menjadi lebih tidak stabil menjelang akhir tahun, kondisi keuangan terbukti kurang mendukung pertumbuhan daripada mereka awal tahun lalu, serta perlambatan pertumbuhan di beberapa ekonomi utama, menurut Powell. “Kami akan memantau masalah ini dengan hati-hati saat mereka berkembang.”

Amerika Serikat, Powell memperingatkan, menghadapi “tantangan jangka panjang yang penting”. Dia mengatakan pertumbuhan produktivitas negara “terlalu rendah,” dan partisipasi angkatan kerja di antara pria dan wanita usia prima “lebih rendah daripada di sebagian besar negara maju lainnya.”

Tren jangka panjang lainnya berkisar dari pendapatan yang relatif stagnan bagi banyak keluarga dan kurangnya mobilitas ekonomi di antara orang-orang dengan pendapatan yang lebih rendah, hingga fakta “yang disepakati secara luas” bahwa utang pemerintah federal berada pada jalur yang tidak berkelanjutan, kata kepala bank sentral.

“Sebagai sebuah negara, mengatasi masalah-masalah mendesak ini dapat berkontribusi besar bagi kesehatan dan vitalitas ekonomi AS jangka panjang,” kata Powell.

owell akan memberikan kesaksian di depan Dewan Perwakilan Rakyat AS pada Rabu waktu setempat.
 

Pewarta:
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019