Ekonom: laju investasi 2019 diprediksi moderat

Jakarta (ANTARA News) – Laju investasi sepanjang 2019 diprediksi akan bergerak moderat mengingat tahun ini menjadi tahun politik yang membuat investor bersikap “wait and see”, kata ekonom Indef.

Ekonom senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Nawir Messi dalam diskusi di Jakarta, Kamis, memprediksi semester pertama 2019 tidak akan pergerakan investasi yang signifikan.

“Tahun politik investor akan ‘wait and see’, melihat apa yang terjadi setelah Pemilu. Setelah Pemilu saya kira investor akan buat keputusan mau terus masuk atau tidak,” katanya.

Diharapkan kondisi laju investasi mulai membaik pada paruh kedua 2019 berdasarkan hasil Pemilu.

Nawir menuturkan, melihat tren yang ada, pertumbuhan investasi asing atau penanaman modal asing (PMA) yang rendah diharapkan bisa meningkat setelah Pemilu.

“Kalau Pemilu berlangsung aman, tertib, baik, harapannga setelah semester kedua investasi akan bergerak. Kita berharap 2020 akan jauh lebih baik. Saya kira 2019 akan tetap moderat karena tidak ada perubahan sikap investor dari semester pertama,” tuturnya.

Nawir menambahkan, insentif paket kebijakan yang telah dikeluarkan pemerintah sebaiknya bisa benar-benar terlaksa dengan baik hingga ke daerah untuk mendorong investasi.

“Banyak kasus investor dapat ‘approval’ (persetujuan) dari pusat tapi di daerah hilang. Mereka menunggu dua tiga tahun tidak ada persetujuan di daerah. Isu koordinasi ini juga harus diperhatikan. Seperti saya bilang, barang mahal di republik ini adalah koordinasi,” pungkasnya.

Baca juga: BPS: kenaikan harga ikan segar picu inflasi Januari
Baca juga: Presiden: Pertumbuhan 5,17 inflasi 3,13 persen patut disyukuri

Pewarta: Ade Irma Junida
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2019